Perusahaan Anda Pindah ke KPP Madya? Simak Ketentuan Peralihannya

bacaan 3 Menit
twenty20photos / lintas24
Baru-baru ini Dirjen Pajak melakukan reorganisasi instansi vertikal serta merilis Peraturan mengenai tata cara penatausahaan pemindahan tempat wajib pajak terdaftar dan/atau tempat pelaporan usaha pengusaha kena pajak (PKP) yang tertuang dalam Peraturan Dirjen Pajak No. PER-06/PJ/2021 sebagaimana yang telah diperbaharui pada Peraturan Dirjen Pajak No. PER-09/PJ/2021. Adapun pokok-pokok perubahan dalam PER-06/PJ/2021 terangkum sebagai berikut.
Pasal 6
1.
Pemeriksaan Rutin selain atas SPT Lebih Bayar restitusi dan Pemeriksaan Khusus, yang daluwarsa penetapannya sampai dengan tanggal 31 Agustus 2021:
PER 06/PJ/2021PER 09/PJ/2021
Diselesaikan oleh KPP Pratama Lama paling lambat tanggal 16 April 2021Diselesaikan oleh KPP Pratama Lama paling lambat tanggal 7 Mei 2021
2.
Pemeriksaan Rutin selain atas SPT Lebih Bayar restitusi dan Pemeriksaan Khusus, yang daluwarsa penetapannya setelah tanggal 31 Agustus 2021:
PER 06/PJ/2021PER 09/PJ/2021
  1. Diselesaikan oleh KPP Pratama Lama paling lambat tanggal 16 April 2021, dalam hal SPHP telah disampaikan kepada Wajib Pajak sampai dengan tanggal 19 Maret 2021
  2. Dialihkan ke KPP Pratama Baru atau KPP Madya pada tanggal 3 Mei 2021, dalam hal SPHP belum disampaikan kepada Wajib Pajak sampai dengan tanggal 19 Maret 2021
  1. Diselesaikan oleh KPP Pratama Lama paling lambat tanggal 7 Mei 2021, dalam hal SPHP telah disampaikan kepada Wajib Pajak sampai dengan tanggal 27 April 2021
  2. Dialihkan ke KPP Pratama Baru atau KPP Madya pada tanggal 3 Mei 2021, dalam hal SPHP belum disampaikan kepada Wajib Pajak sampai dengan tanggal 19 Maret 2021
3.
Pemeriksaan Tujuan Lain atas permohonan penghapusan NPWP atau pencabutan pengukuhan PKP yang batas waktu penerbitan keputusannya sampai dengan tanggal 31 Agustus 2021:
PER 06/PJ/2021PER 09/PJ/2021
Diselesaikan oleh KPP Pratama Lama paling lambat tanggal 16 April 2021Diselesaikan oleh KPP Pratama Lama paling lambat tanggal 7 Mei 2021
4.
Pemeriksaan Tujuan Lain atas permohonan penghapusan NPWP atau pencabutan pengukuhan PKP yang batas waktu penerbitan keputusannya setelah tanggal 31 Agustus 2021:
PER 06/PJ/2021PER 09/PJ/2021
Dialihkan ke KPP Pratama Baru atau KPP Madya pada tanggal 3 Mei 2021Dialihkan ke KPP Pratama Baru atau KPP Madya pada tanggal 24 Mei 2021
5.
Pemeriksaan Tujuan Lain selain atas permohonan penghapusan NPWP atau pencabutan pengukuhan PKP yang permohonannya disampaikan sampai dengan tanggal 19 Maret 2021:
PER 06/PJ/2021PER 09/PJ/2021
Diselesaikan oleh KPP Pratama Lama paling lambat tanggal 16 April 2021Diselesaikan oleh KPP Pratama Lama paling lambat tanggal 7 Mei 2021
Pasal 10 ayat (5)

Terhadap permohonan pengembalian kelebihan pembayaran pajak berdasarkan Pasal 17B Undang-undang KUP yang dilaksanakan oleh KPP Pratama Lama yang mengalami perubahan jenis KPP, berlaku ketentuan sebagai berikut:

1.Permohonan pengembalian yang batas waktu penerbitan SKP sampai dengan tanggal 31 Agustus 2021:

PER 06/PJ/2021PER 09/PJ/2021
KPP Pratama Lama menyelesaikan pemeriksaan paling lambat tanggal 16 April 2021 dan menerbitkan SKP dan/atau STPKPP Pratama Lama menyelesaikan pemeriksaan paling lambat tanggal 7 Mei 2021 dan menerbitkan SKP dan/atau STP
2.Permohonan pengembalian yang batas waktu penerbitan SKP-nya setelah tanggal 31 Agustus 2021:

PER 06/PJ/2021PER 09/PJ/2021
  1. Diselesaikan oleh KPP Pratama Lama paling lambat tanggal 16 April 2021, dalam hal SPHP telah disampaikan kepada Wajib Pajak sampai dengan tanggal 19 Maret 2021, dan KPP Pratama Baru atau KPP Madya menerbitkan SKP dan/atau STP; atau
  2. Dialihkan ke KPP Pratama Baru atau KPP Madya pada tanggal 3 Mei 2021, dalam hal SPHP belum disampaikan kepada Wajib Pajak sampai dengan tanggal 19 Maret 2021.
  1. Diselesaikan oleh KPP Pratama Lama paling lambat tanggal 7 Mei 2021, dalam hal SPHP telah disampaikan kepada Wajib Pajak sampai dengan tanggal 27 April 2021, dan KPP Pratama Baru atau KPP Madya menerbitkan SKP dan/atau STP; atau
  2. Dialihkan ke KPP Pratama Baru atau KPP Madya pada tanggal 24 Mei 2021, dalam hal SPHP belum disampaikan kepada Wajib Pajak sampai dengan tanggal 27 April 2021.
Categories: Tax Learning

Artikel Terkait