TaXperience

  • 25 Feb 2016

Tanggungan Pajak

Sigit Prasetyo

ptkp
Hari ini hari pertama masuk kerja di tahun yang baru, ya rasanya baru kemarin refreshing di liburan tahun baru sekarang sudah harus bergulat lagi dengan kerjaan, gumamku dalam hati ditengah sepinya ruangan kantor akibat banyak yang masih mengambil cuti tahun baru. 

Sedang asiknya bekerja di tengah sepi tiba-tiba handphone ku berbunyi, ternyata telepon dari seorang teman lama yang aku kenal sejak SMA dan mengajakku untuk makan siang dan bertemu setelah lama tidak ngobrol dan nongkrong bareng. “Bro apakabar? Udah lama gak kumpul nih ketemulah yu kita makan di tempat resto biasa kita dulu nongkrong mumpung free nih” ucap sahabatku. 
 
 “Waalaikumsalam, kebiasaan lo gak pernah berubah ya  klo nelpon gak pernah ngucap salam dulu, dasar. Yuklah kebetulan gue juga lagi belum banyak kerjaan nih atasan gue masih cuti” jawabku. “Hehe sorry bro, biasalah gue kan orangnya to the point, oke gue tunggu di tempat biasa ya” ujar sahabatku sambil menutup teleponnya. 
 
Sesampainya di tempat resto kami biasa bertemu, aku mulai mencari perawakan sahabatku ini. “Woy sini!” panggil sahabatku sambil mengangkat tangannya memberitahuku posisi tempatnya. “Gue kira lo belum dateng dul, gimana kerja lancar? Keluarga ? Oia salam ya buat Bokap sama Nyokap lo udah lama gue gak maen kerumah lo” ujarku sambil menjabat tangannya. “Kerja mah ya gitu gitu ajalah lo tau kan kerjaan kita berpatokan sama angka mulu, bikin mulai ubanan hehe. Alhamdulillah keluarga sehat semua, oke nanti gue salamin sama ortu gue ya, lo sendiri gimana? Udah ada calon belom?”  Sindir temanku yang baru menikah September tahun lalu sambil tertawa.

“Ah lo ngomongin calon mulu, gue lagi fokus karir kan lo tau” ngelesku. “Haha gue cuma nanya kan bro sensi amat” tawa temanku. Tidak lama kemudian pelayan datang membawa makanan dan minuman. “Loh kok udah dateng aja ini makanan kan gue belom mesen?” tanyaku. “Yaelah kan gue udah tau menu favorit lo disini jadi gue pesenin langsung tadi sekalian” sahut temanku. “Wah dasar lo untung gue emang lagi pengen ini menu jadi gak mubazir haha” jawabku.

Ngobrol ngalor-ngidul sembari menikmati makanan, “Bagian HRD kantor gue kepo nih sama kondisi keluarga gue, nih liat” ujarnya sambil menunjukan sebuah berkas. “Loh maksudnya gimana?” tanyaku. “Iya jadi hari ini gue dapet surat ginian nih dari HRD, baca deh masa mereka pengen tau status gue apa terus jumlah tanggungan gue berapa, kan itu privasi ya masa mereka harus gue kasih tau klo gue ada nanggung anak tetangga yang kurang mampu” ujarnya sambil memasang muka agak serius. “Oalah haha kirain kenapa, eh tapi salut juga gue lo mau nanggung anak tetangga” sahutku sambil tertawa.

“Loh kok lo ketawa sih, kan gue serius ini. Iya gue bantuin ngebiayain bro, kan membantu dapat pahala bro” kata temanku. “Wih salut gue sama sahabat gue yang satu ini jiwa sosialnya tinggi bener. Soal HRD iyalah gue ketawa itu mah bukan HRD lo kepo bro, suudzon lo bro, jadi gini itu memang tugas HRD bro buat mengupdate status karyawannya setiap awal tahun, nah formulir ini merupakan media yang digunakan untuk updatenya” ujarku sambil menjelaskan, “nah fungsinya update status ini buat apa? Klo tanggungan banyak gaji naik gitu? Kan enggak juga” tanyanya. “Jadi gini fungsinya update status ini yang pertama itu buat pendataan HRD yang kedua buat update status itu juga digunakan untuk keperluan pajak ngitung PPh 21”  jawabku. “Keperluan pajak maksudnya gimana? Kan pajak setau gue diitung dari penghasilan gue” tanyanya bingung. “Jadi gini bro didalam pajak itu ada yang namanya PTKP”   

“PTKP? Itu apaan? Baru denger gue” potong sahabatku. “Oke jangan dipotong dulu makanya nih gue jelasin jadi PTKP itu kepanjangannya penghasilan tidak kena pajak, PTKP itu merupakan status pajak lo, sederhananya itu salah satu fasilitas pemerintah dalam perpajakan, PTKP ini jadi bisa ngurangin jumlah penghasilan lo maka sehingga pajaknya jadi gak terlalu tinggi karena mempertimbangkan jumlah tanggungan lo” jelasku. “Oh klo pajaknya jadi kecil mah gue setuju, jadi bisa bawa pulang gaji gue lebih gede hehe” jawabnya.

“Giliran gitu aja setuju lo, jadi gini PTKP itu dilihat dari jumlah tanggungan yang di tanggung sama wajib pajak atau dalam hal ini misal ya pegawai kayak lo lah, nah tanggungan itu terdiri wajib pajaknya sendiri, terus klo dia udah nikah berarti ada tambahan buat nikah sama jumlah tanggungan kayak misal anak tapi ada maksimalnya buat tanggungan cuma tiga, nah untuk besarannya PTKP selalu ngikutin perkembangan biaya hidup biasanya makanya sering naik jumlahnya, nah untuk PTKP ini”

“Oh gitu, jadi klo kayak gue gini berarti buat wajib pajaknya gue sendiri sama tanggungan istri ya?”

“Nah klo buat istri masuknya ke status udah nikah, jadi di PTKP itu ada yang namanya status TK yaitu Tidak Kawin”

“Oh berarti yang single kayak lo ya itu TK?” Potong temanku sambil tertawa. “Iyeiye kayak gue single itu status PTKPnya TK” jawabku sambil agak kesal. “Nih gue lanjutin klo untuk yang udah nikah itu jadi K artinya Kawin berarti statusnya istri udah diitung di PTKP dalam status kawin. Nah untuk setiap status PTKP itu diikutin sama komponen tanggungannya, jadi misal kayak gue nih statusnya TK/0, karena gue belum punya tanggungan” jelasku
 
“Oh gitu jadi berarti tahun lalu gue statusnya masih apatuh kan nikah ditengah tahun? Ganti dong status PTKP gue ditengah tahun? tanyanya, “nah status yang digunain itu per awal tahun dalam hal ini per 1 Januari itu sesuai dengan UU PPh Pasal 7 ayat 2, jadi klo tahun lalu berarti lo statusnya masih TK/0 karena kan lo nikahnya September kemarin bukan awal Januari. Nah tahun ini lo berarti naik jadi K/0 karena status PTKP itu berlaku setahun ga bisa ganti tengah tahun” jelasku.

“waduh apaan lagi itu UU PPh yang ini aja gue baru tau”ujarnya bingung, “UU PPh itu undang-undang yang mengatur pajak penghasilan di Indonesia, klo lo nanti penasaran coba buka cari aja, biasanya sih gue buka web ortax.org, nah termasuk dokumen yg ini yg buat update status tuh bisa juga download disana cari aja di kontribusi member”jelasku. “hmm bro gue mending dijelasin sama lo aja dah daripada harus baca UU, pasti makin puyeng ntar haha”tawanya. “nah tadi kan bilang ada tanggungan tuh, berarti anak tetangga itu yang sekarang gue bantu biayain bisa dijadiin tanggungan gue dong ya?”tanyanya. “Hmm gue tau nih arah lo ujungnya kemana biar semakin besar pengurangnya jadi pajaknya kecil” ujarku.

“Hahaha lo emang sahabat gue banget bro jadi udah bisa baca pikiran gue ke arah mana” candanya sambil menepuk pundakku. “Iyalah kita udah temenan lama,
 
"jadi gini terkait dengan tanggungan itu lebih detail dijelaskan di S-122/PJ.41/1995 bro
 
"nah terus terus siapa aja yg boleh?” tanyanya 
"nah di surat itu dijelaskan,yang boleh ditanggung adalah setiap anggota keluarga sedarah dan keluarga semenda dalam garis lurus, serta anak angkat yang menjadi tanggungan sepenuhnya” jelasku sambil meminum jus.

“Bentar-bentar maksudnya sedarah garis lurus gimana? Semenda juga apalagi tuh baru denger” tanya sahabatku untuk kesekian kalinya. “Jadi kalau sedarah garis lurus satu derajat berarti contohnya kayak bokap sama nyokap lo kemudian misalnya udah punya anak nanti anak lo itu sedarah garis lurus satu derajat, nah klo semenda itu sederhananya hubungan keluarga akibat perikatan pernikahan untuk semenda garis lurus satu derajat contohnya mertua atau anak tiri, nah untuk anak tetangga yang dibiayain itu berarti bukan lurus satu derajat makanya gabisa jadi tanggungan, pajak lo tetep gede deh haha” terangku.
 
“Iya nih gagal gue ngecilin pajak, tapi kan dia secara nyata jadi tanggungan gue ” tanyanya heran. “iya paham bro emang secara nyata jadi tanggungan tapi kan udah ada aturannya bro ya begitulah pajak bro, untuk anak angkat aja ada aturannya juga”ujarku. “oh ya? Jadi gak semua anak angkat boleh jadi tanggungan juga?”tanyanya heran. “Iya jadi buat
anak angkat yang pertama belum dewasa terus yang tidak tergolong keluarga sedarah atau semenda dalam garis lurus dari Wajib Pajak yg terakhir menjadi tanggungan sepenuhnya dari Wajib Pajak, belum lagi syarat menjadi tanggungan penuh itu harus tinggal bersama-sama dengan Wajib Pajak, terus tidak mempunyai penghasilan sendiri dan tidak pula turut dibantu oleh lain-lain anggota keluarga atau oleh orang tuanya sendiri jelasku.
 
“Wah wah pajak ribet ya, berarti susah ya buat ngecilin PPh 21 gue”
 
“Ah lu bro pikirannya kesitu mulu, nih gue kasih tau tax planningnya biar dapet tambahan tanggungan, berarti kalau mau punya anak harus lahir sebelum tahun baru tahun depan atau klo mau nikah usahakan akhir tahun jadi PTKP tahun depan kita naik ye gak haha” ujarku. “Haha bener juga lo bro, wah gak kerasa nih udah jam segini balik kantor yuk gue masih ada kerjaan nih” ajaknya. “Haha okelah ntar klo lo ada bingung soal pajak tanya gue aja atau buka web ortax.org cari aja lengkap, ntar kita ngobrol lagi tapi jangan langsung dipesenin makan kayak tadi ya haha”candaku sambil bangkit dari tempat duduk untuk kembali ke kantor.

 --------------------------------------

Sigit Prasetyo

Aku hanya seseorang yang ingin mengaktualisasikan diri dengan bercerita

  • 25 Feb 2016

Disclaimer :

Isi dan Tanggapan pada Artikel ini diluar tanggung jawab Ortax.
Ortax tidak bertanggung jawab secara langsung maupun tidak langsung, atas segala kesalahan yang dapat terjadi yang dapat menyebabkan kerugian materi maupun non materi, akibat tindakan yang berkaitan dengan penggunaan data dan informasi yang disajikan.


» » Silahkan Login disini untuk memberikan Tanggapan ...

Tanggapan


irfanbachdim
 26 Feb 2016
Bagus sekali, memberikan reminder mengenai pentingnya menetukan tanggungan utk menghitung pajak.
husnithamrin
 25 Feb 2016
Iya bener seharusnya ini kerjaan rutin HR untuk update PTKP setiap tahun dan pastikan tanggungannya sesuai ketentuan pajak, mantap rekan!
back to top