Ortax Forums Lain-lain NPWP ikut Suami ???

  • NPWP ikut Suami ???

     ahmadanoval updated 10 years, 2 months ago 10 Members · 16 Posts
  • Ratu999

    Member
    23 November 2007 at 7:24 pm

    Salam kenal semuanya….

    Maaf nich saya awam banget soal pajak, jadi mau minta pencerahan dari rekan2. Saya sudah tanya di klinik ortax tapi belum ada jawaban. Berhubung mendesak jadi tanya di forum aja dech.

    Belum lama ini kantor mengurus NPWP semua karyawannya dan setelah NPWP jadi dan dibagikan ke karyawan, ternyata karyawati yang sudah bersuami tidak mendapatkan NPWP tsb. Katanya nomor NPWP nya sama dengan NPWP Suami (saya baru tau tuch kalo NPWP ikut suami he he he), jadi apabila suami belum mempunyai NPWP diminta mengurus sendiri.

    Yang jadi pertanyaan adalah apabila Suami tidak mempunyai pekerjaan / pengangguran / pekerjaan tidak tetap / pekerjaan freelance yang penghasilannya tidak tetap (termasuk PTKP ? penghasilan tidak kena pajak),
    Apakah wajib mengurus NPWP juga ? kalo iya
    Apa yang harus diisi di formulir pendaftaran NPWP untuk status usaha dan jenis usaha ? –> pertanyaan no 5 dan 12

    Kalo tidak perlu mengurus NPWP, berarti keluarga tsb tidak punya NPWP dong (apa kata dunia ???). Sedangkan si Istri yang bekerja penghasilannya dipotong pajak setiap bulan tapi tidak punya NPWP.

    Bagaimana solusinya nich, apakah tetap buat NPWP atas nama Suami atau Istri (katanya kalo bikin atas nama istri harus ada perjanjian pisah harta segala, bingung nich gak ngerti maksudnya).

    Mohon saran dari rekan-rekan, karena sekarang banyak urusan yang mengharuskan punya NPWP dan sebagai warga negara yang baik harus punya NPWP juga kan, kalo tidak apa kata dunia ?

    Trims
    Ratu Ageng

  • Ratu999

    Member
    23 November 2007 at 7:24 pm
  • JEFFRY

    Member
    24 November 2007 at 9:57 am

    mbah Ratu999
    menurut saya sih, setiap orang yang penghasilannya belum mencapai PTKP atau tidak bekerja bukan sebagai subjek pajak. jadi sebaiknya mbah mengajukan pembuatan NPWP aja. kecuali jika suami telah bekerja dan memiliki penghasilan di atas PTKP maka mbah memiliki dua pilihan ikut NPWP suami atau buat NPWP sendiri. hal ini juga harus dilihat dari sisi perjanjian antara suami dan istri, jika ada perjanjian pisah harta maka sebaiknya suami dan istri masing-masing buat NPWP sendiri. jadi menurut saya sebaiknya mbah membuat NPWP saja karena setahu saya PPH yang di potong oleh perusahaan merupakan PPH orang pribadi dimana pajak yang di potong adalah penghasilan orang yang bekerja di perusahaan tersebut.

  • anton05

    Member
    26 November 2007 at 10:04 am

    hai. tanya dong. saya belum lapor spt tahunan tahun 2006 lapor gak yah? kedepannya gimana?

    thanks

  • yasin

    Member
    26 November 2007 at 11:08 am

    Menurut saya juga NPWP ga papa diurus aja ama suami, perkara sekarang suami penghasilan dibawah PTKP adalah no. 2, nanti penghasilan sang ratu disatukan dengan suami, dilaporkan satu SPT. (kalau ga ada perjanjian pisah harta lho).
    ga papa kan peghasilan dibawah PTKP punya NPWP?

  • yasin

    Member
    26 November 2007 at 11:11 am

    Buat mas Anton, SPT 2006 ga lapor ga papa, siap-siap aja Rp. 100.000,-
    buat jaga-jaga aja.

  • wirahman

    Member
    29 November 2007 at 12:56 pm

    Menurut saya juga NPWP ga papa diurus aja ama suami, perkara sekarang suami penghasilan dibawah PTKP adalah no. 2, nanti penghasilan sang ratu disatukan dengan suami, dilaporkan satu SPT. (kalau ga ada perjanjian pisah harta lho).
    ga papa kan peghasilan dibawah PTKP punya NPWP?

    ngak apa2 kali, kan pajak lagi gila sama yang namanya NPWP, meskipun dengan penambahan NPWP sampe 12 juta yang dalam bentuk orang pribadi baru, meskipun menurut pendapat saya pribadi ngak menyumbang banyak sama kas negara, wong pajaknya kecil2 kok, mendingan "nangkepin" ikan yang gede2 aja deh….

    btw, emangnya kebanyakan WP ngak ada cost yang gede apa…??? kan ada orang2 administrasi yang musti dibayar sama DJP (haduh2, apa kata dunia…??? masa hari gini masih window shopping sih)

  • wirahman

    Member
    29 November 2007 at 12:58 pm

    Buat mas Anton, SPT 2006 ga lapor ga papa, siap-siap aja Rp. 100.000,-
    buat jaga-jaga aja.

    Eitss…. kata sapa cuman nyiapin Cepe ribu….??? (Rp.100.000)

    emangnya kalo dengan sengaja ngak bakal kena pasal 39 UU KUP (tidak menyampaikan SPT dengan sengaja)???? waduh2….. bisa pidana tuh mas…. ntar masuk bui lho kaya roy martin…. huehehehehehe

  • poernama

    Member
    3 December 2007 at 11:36 am

    seru juga tuh mas rahman, klo rame2 kita kena pasal 39, penjara penuh juga kalee yah?,..
    penting ga penting memang punya npwp, sy denger2 ktnya malah nanti yg ngak ber NPWP ada perbedaan tarif dengan yang ber NPWP ? bener ngak tuh mas/mbak??

  • wirahman

    Member
    3 December 2007 at 5:13 pm

    eru juga tuh mas rahman, klo rame2 kita kena pasal 39, penjara penuh juga kalee yah?,..

    hueheheehe….. yah ini kan perumpamaan, tapi kan bisa kena sanksi kenaikan, brapa kali gitu deh, saya juga lupa.

    penting ga penting memang punya npwp, sy denger2 ktnya malah nanti yg ngak ber NPWP ada perbedaan tarif dengan yang ber NPWP ? bener ngak tuh mas/mbak??

    kurang tau deh kalo ini, tapi kalo ngak salah nih ya, kalo dikenakan NPWP secara jabatan bakalan diperiksa gitu deh kewajiban pajaknya beberapa tahun sebelumnya, saya juga lupa nih waktu itu baca dimana.

  • prastono

    Member
    5 December 2007 at 10:39 am

    Buat mbak Ratu, bila suami belum punya NPWP ( belum berpenghasilan ), sebaiknya segera bikin NPWP, karena nanti tarif pajak yang baru membedakan antara pegawai berNPWP dan non NPWP. Dan peraturan yang baru menyebutkan bahwa istri bisa memiliki NPWP sendiri tanpa perjanjian pisah harta. Permohonan mbak Ratu pasti diterima, karena saat ini pemerintah juga mengejar tax ratio jumlah Wajib Pajak

  • hards07

    Member
    6 December 2007 at 9:35 pm

    Sebetulnya kalau kita mau jujur, bagi karyawan tetap ( bukan yang honor atau kontrak, apalagi yang kerjanya serabutan ) apalagi PNS gak ada tuh ceritanya penghasilan dibawah PTKP, bagi yang beranak maksimal 3, PTKP nya 18.600.000 satu tahun. jadi sebulanya sekitar 1.600.000,- so jadi kalau suami + penghasilan istri ( bisa jualan atau apa saja ) 2 juta saja tentunya sudah wajib NPWP adapun yang wajib mendaftarkan adalah suaminya. tentunya gak ada suami yang tega menganggur sementara istrinya kerja keras kan ? dan tentunya dengan kondisi seperti sekarang ini tentunya kita berpenghasilan sekitar 2 juta sebulan adalah sesuatu yang wajar. apalagi bagi PNS, sekarang berpenghasilan cukup besar lho, kalau kecil mana mungkin bisa nyekolahin/kuliah anak-anaknya, apalagi menyicil rumah mobil dll. kalau istri sebetulnya gak terlalu memerlukan NPWP karena laporannyapun sudah disatukan dengan SPT suami, adapun istri tinggal melampirkan bukti potong / 1721A-1/2 digabungkan dengan SPT suami.

  • awie

    Member
    14 December 2007 at 10:14 pm

    soal suami ga berpenghasilan, toh penghasilan suami ma istri yang tanpa perjanjian pemisahan harta dilaporkan jadi satu mbak.(yang lapor,suaminya)

    dan bener pertimbangan mas prastono, tahun 2008 yang ga punya NPWP tarif pajaknya lebih gede.

    maaf klo ada yang keliru2.

  • awie

    Member
    14 December 2007 at 10:15 pm

    jadi,mbak ratu, ma suami bikin NPWP bareng2 aja. hehehhe….
    suami dapat NPWP yang 000, mbak ratu yang 001

  • JEFFRY

    Member
    15 December 2007 at 9:35 am

    buat mas Pras
    bila suami belum punya NPWP ( belum berpenghasilan ), sebaiknya segera bikin NPWP, karena nanti tarif pajak yang baru membedakan antara pegawai berNPWP dan non NPWP.
    Mau tanya pernyataan di atas terdapat di mana?

Viewing 1 - 15 of 16 replies

Original Post
0 of 0 posts June 2018
Now