• yasin

    Member
    26 May 2009 at 2:40 pm
    Originaly posted by begawan5060:

    Jangan-jangan hal ini memang disengaja oleh DJP agar memperkecil "potensial loss" dengan perubahan tarip/PTKP/Bi Jabatan

    la ya itu apakah harus atas kelebihan setor ada pembetulan spt ?
    masa bikin lagi bukti potong dengan tarip baru trus diitung ulang lagi,
    djp ga keren dong . . . .

    jadi menurut aku diemin dulu aja selama pihak yang dipotong ga protes ke kita,

    kasus ini persis sama dengan berlaunya PP 51,
    AR yang satu minta pembetulan, AR yang satu lagi ga usah pembetulan, ya udah aku diemin aja.

    so, kali inipun diemin aja, yang penting paska tanggal diterbitkan Per baru tsb pakailah tarip baru,

    demikian sekedar pendapat, ada yang lain monggo . . . .