Ortax Forums PPh Pemotongan/Pemungutan tolong…..

  • tolong…..

  • milik_jefry

    Member
    1 July 2008 at 9:38 am
  • milik_jefry

    Member
    1 July 2008 at 9:38 am

    bapak..ibu…mas dan mbak…..saya sedang menghadapi kemelut skripsi dimana rencananya saya mau mengambil topik tentang pajak impor…kira ada yang punya ide gak untuk masalah yang dapat diangkat….sebelumnya saya sempat ingin mengangkat "tata cara pembayaran pajak import (PDRI) pada PT.X…mohon masukan dan bantuannya…terima kasih

  • Wahyudi

    Member
    1 July 2008 at 1:11 pm

    Wah kalo pajak impor mah harus siap khusus untuk mempelajari seluk beluk seperti BKP ygn bebas PPN, SKB PPN Impor dan PPH 22….coba cari dulu aturan-2 mengenai itu dulu nanti jika udah sempit dan ada kesulitan baru dilaunching kesini dah…..Ntar kan banyak rekan-2 kita yang ngebantu.

  • milik_jefry

    Member
    1 July 2008 at 2:02 pm

    terima kasih pak wahyudi……saya hanya mau membahas importasi barang2 untuk telekomunikasi…karena persh. rekanan saya bergerak dibidang itu…seperti pengiriman antenna bts dan perangkat pembantunya!!kalau ada ide tolong di post yah pak…terima kasih

  • Budianto

    Member
    1 July 2008 at 5:56 pm

    bagaimana kalau "Tax planning untuk persh telekomunikasi, Apa dan bagaimana ?"
    hanya ide…..

  • Oz chan

    Member
    27 December 2008 at 2:44 am

    Tax Planning Persh Telekomunikasi? keren juga tuh tapi yang lebih spesifik lagi scope-nya apa ya? karena terlalu umum tuh topiknya, kasian yang mau bikin skripsi tambah puyeng…

  • Oz chan

    Member
    27 December 2008 at 3:00 am

    O saya ada kasus nih tentang impor mengimpor barang.. mudah2an bs jd inspirasi.. yaaah minimal tambah puyeng hehehe…
    ada PT ABC mau impor barang tapi tidak ada API (angka pengenal importir) nah perusahaan induknya, PT XYZ punya API. Kalau Punya API PPh 22 nya lebih murah gitu..
    PT ABC bekerjasama dgn PT XYZ untuk mengimpor barang yaitu PT ABC mengimpor barang melalui PT XYZ (karena ada API) tetapi di lain sisi invoice dari supplier di LN langsung ditujukan ke PT ABC.

    permasalahannya adalah PPh 22 lebih murah tapi secara accounting di PT XYZ jadi bingung mau mencatat sebagai apa.. karena kalau pembelian (impor)dari LN oleh PT XYZ berarti ada penjualan (penyerahan BKP) ke PT ABC sehingga ada tambahan PPN dari penyerahan dalam negeri. Yang beli impor kan PT ABC bukan PT XYZ. PT ABC cuma "minjemin" API-nya saja. Kalau dulu sih boleh di QQ faktur pajaknya sehingga PPNnya gak dua kali dikenain. tapi sekarang ada aturan baru kalo faktur pjk QQ dah gak boleh jadi PPN jadi penghalang nih…
    sementara ini sih saya coba ngulik aturan tentang jasa keagenan.. kali aja ada lobangnya… tapi masih blon nemu, malah tambah puyeng…
    silahkan di komen dikritik dikoreksi dicela pokoknya terseahlah.. aye pasrah..

  • Oz chan

    Member
    27 December 2008 at 3:04 am

    RALAT:
    'PT ABC cuma "minjemin" API-nya saja'

    seharusnya:

    'PT XYZ cuma "minjemin" API-nya saja'

    maap!'

  • exfclinx_Barathum

    Member
    31 December 2008 at 2:03 pm

    aduuh ente bikin puyeng aje nih oz..hehehehe.
    yah paling implikasinya kena transfer pricing. kasian tuh anak orang puyeng bikin skripsi.

    Originaly posted by budianto:

    "Tax planning untuk persh telekomunikasi

    Bagus juga idenya. mungkin pak budianto bisa membantu.

  • hAnz

    Member
    31 December 2008 at 2:50 pm

    Impor barang apa dulu ???

    istilah pinjam nama memang sering, ini terjadi pula untuk "nebeng" jual beli faktur pajak atas pembelian yang biasanya dilakukan oleh Perusahaan eksportir yang tidak dapa mengkreditkan Pajak Masukannya

    kan bisa tuh barang atas nama PT XYZ tapi yang menggunakan PT ABC tapi kalo pemeriksaan y cpt2 aja di kembalikan
    (kecuali alat berat)
    jadi pengakuan penyusutan ya diakui PT XYZ tapi jangan lupa cashflow juga diperhatikan pula….tapi penggunaan oleh PT ABC
    nanti 3 tahun dijual ke PT ABC

    atau bisa dipelajari tentang Hak Opsi Leasing oleh PT XYZ ke PT ABC tuh seolah2 PT XYZ yang beli dan dijual secara leasing….

    g usah bingung…kalo owner PT ABC dan XYZ sama2 mau kerjasama untuk tindakan ilegal hehehehew

    anak skripsi jadi malah g diperhatikan neh heehehehe

  • juni

    Member
    31 December 2008 at 2:52 pm

    kok jadi pengen kuliah lagi yah?
    tax planning bagus, tapi menurut saya global walaupun sudah dibuatkan lebih spesifik pada badan usaha telekomunikasi, mungkin lebih spesifik lagi jenis pajaknya. he2x

Viewing 1 - 11 of 11 replies

Original Post
0 of 0 posts June 2018
Now