ortax Forums Bahas Berita Pengusaha Mal Minta Bebas Pajak dan Subsidi Gaji Karyawan

  • Pengusaha Mal Minta Bebas Pajak dan Subsidi Gaji Karyawan

     millisar updated 1 year, 2 months ago 5 Members · 7 Posts
  • bunga_najwa

    Member
    28 September 2020 at 9:14 am

    JAKARTA, KOMPAS.com – Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia ( APPBI) meminta bantuan langsung kepada Pemerintah agar tetap bertahan menjalankan bisnisnya di tengah kondisi sulit akibat Pandemi Covid-19.

    Sebab, jika industri pusat perbelanjaan atau mal mengalami collapse ( bangkrut) akan kesulitan bagi mereka untuk bangkit kembali.

    Ketua APBBI Alphonzus Widjaja mengatakan hal itu dalam konferensi pers virtual, Senin (28/9/2020).

    ''Dan tentunya juga resesi ekonomi berkepanjangan,'' tutur Alphonz.

    Sebagaimana diketahui, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati merevisi proyeksi pertumbuhan ekonomi pada Kuartal III-2020 menjadi minus 2,9 hingga 1,1 persen.

    Artinya, kontraksi lebih dalam dari proyeksi sebelumnya menjadi minus 2,1 persen hingga 0 persen.

    Sementara secara keseluruhan, pertumbuhan ekonomi hingga akhir tahun 2020 akan berada pada kisaran minus 1,7 persen hingga minus 0,6 persen dari sebelumnya minus 1,1 persen hingga 0,2 persen.

    Oleh karena itu, kata Alphonz, bantuan dari Pemerintah harus berbentuk langsung kepada para pengusaha mal atau peritel.

    Bantuan langsung yang diminta APPBI ada tiga jenis yakni, pembebasan Pajak Penghasilan ( PPH) dan pembebasan Pajak Pertambahan Nilai ( PPN).

    Kedua, APPBI meminta kepada Pemda untuk pembebasan Pajak Bumi dan Bangunan ( PBB), pembebasan pajak reklame, dan pembebasan parkir.

    Alphonz menjelaskan, meski mal ditutup atau tidak beroperasi secara penuh, pengusaha diminta untuk membayar hal itu.

    Menurutnya, pembebasan biaya tersebut tentu bermanfaat bagi mal untuk mengatur arus kas (cashflow) agar tidak defisit.

    ''Kalau tidak defisit, ini bisa meminimalkan Pemutusan Hubungan Kerja ( PHK) dan membantu para penyewa,'' kata Alphonz.

    Terakhir, pengusaha mal meminta subsidi gaji karyawan dari Pemerintah.

    Misalnya, 50 persen gaji karyawan dibayarkan Pemerintah dan 50 persen lagi dibayarkan pengusaha. Sehingga, gaji karyawan dapat terpenuhi 100 persen atau penuh.

    sumber: https://properti.kompas.com/read/2020/09/28/132210 321/agar-tak-bangkrut-pengusaha-mal-minta-bebas-pa jak-dan-subsidi-gaji-karyawan?page=all#page2

  • bunga_najwa

    Member
    28 September 2020 at 9:14 am
  • hulya

    Member
    28 September 2020 at 9:16 am

    ada benernya juga sih untuk kebaikan bersama

  • tomjon

    Member
    1 October 2020 at 5:22 pm

    BAIK

  • tomjon

    Member
    1 October 2020 at 5:23 pm

    BAIK

  • tanJun6

    Member
    2 October 2020 at 1:12 pm

    kalau saat ini pemberlakuan subsidi pajak diterima oleh pihak pengelola yg notabene merupakan orang dengan pendapatan diatas umr pertahunnya, orang orang yg di data sebagai penerima BLT saja belumlah maksimal, akan lebih baik bila diselesaikan dr hirarki terbawah dahulu, bukan ?
    yah itu hanya saran, toh hal ini tak juga bakal tersampaikan ke pihak pemerintah yg bersangkutan. terima kasih

  • millisar

    Member
    3 October 2020 at 4:13 am

    Hmmm mapping bantuan langsung untuk Pengusaha Mal bakal ribet dan susah, susah menelusuri apakah bantuan dari Pemerintah tepat sasaran atau hanya berpihak pada Pengusaha Mal nya saja…

    Pengusaha Mall mestinya banting setir ke online (lebih menitik beratkan ke Online) selagi kondisi seperti ini.

Viewing 1 - 7 of 7 replies

Original Post
0 of 0 posts June 2018
Now