Informasi Pajak Terkini Forums PPN dan PPnBM Pajak Pertambahan Nilai, Pajak Penjualan atas Barang Mewah dan permasalahannya

  • Pajak Pertambahan Nilai, Pajak Penjualan atas Barang Mewah dan permasalahannya

     teddy21 updated 14 years, 4 months ago 6 Members · 9 Posts
  • administrator

    Member
    19 April 2007 at 11:14 pm
  • administrator

    Member
    19 April 2007 at 11:14 pm

    Segala permasalahan mengenai Pajak Pertambahan Nilai, Pajak Penjualan atas Barang Mewah dan permasalahannya dapat didiskusikan pada bagian ini.

    Anda dapat membuat topik baru, agar dapat dengan mudah menspesifikasikan bahan diskusi Anda.

    Terima Kasih,

    Admin

  • patti

    Member
    9 April 2008 at 12:37 am

    salam kenal 🙂

    saya mau nanya apakah RUU tentang pengahapusan PPN pada transaksi Murabahah pada bank syariah sudah disahkan belum y? soalnya saya tertarik buat membahasnya sebagai topik skripsi saya, terimakasih 🙂

  • teddy21

    Member
    30 April 2008 at 2:43 pm

    Rekan2 Ortax
    Perusahaan saya baru berdiri, berdadan hukum cv. dan pkp bergerak dibidang ditribusi consumer goods. Dalam usaha sering terjadi kasus barang rusak (bad stock) sehingga tidak bisa dijual dan tidak bisa retur ke prinsipal. Jadi atas b/s tersebut apa yang harus saya lakukan atas pelaporan Ppn keluaran dan pelaporan atas stock baik dan terhadap Pph 25, mohon rekan2 dapat membantu, trims

  • dompu792

    Member
    30 April 2008 at 8:30 pm

    buat pak teddy..

    barang yang rusak tapi tidak diretur tidak berpengaruh apa2 ke pelaporan pajak keluarannya. toh, barang tersebut tidak pernah dijual.

    masalahnya..
    kita sudah terlanjur kena ppn (pajak masukan)
    dan sayangnya barang tersebut tidak bisa diretur..

    catatan:
    nota retur akan mengurangi pajak masukan bagi pembeli
    dan mengurangi pajak keluaran bagi penjual.

    kalau untuk pph pasal 25 saya gak tau..

  • teddy21

    Member
    1 May 2008 at 9:26 am

    Terima kasih Pak Dompu792…
    Permasalahannya B/S kalau tidak dikeluarkan dari stock baik, nanti akan dianggap barangnya masih ada (tidak terjual), sedangkan kenyataannya sudah tidak layak jual. Jadi stock hilang dan tidak terbit faktur, kita mesti memposisikan B/S tersebut bagaimana? Dan laporan keuangan kita harus diposting bagaimana?

  • mardi

    Member
    7 May 2008 at 12:45 am

    masalahnya..
    kita sudah terlanjur kena ppn (pajak masukan)
    dan sayangnya barang tersebut tidak bisa diretur..

    Menurut saya bagian PM yang terlanjur dibayar tidak jadi masalah, karena walopun barangnya rusak/tidak dijual, PM-nya tetap bisa dikreditkan

  • evan212

    Member
    7 May 2008 at 7:56 am

    untuk pak teddy. Bad Stock kalau tidak bisa dijual berarti haus dimusnahkan dengan membuat berita acara penghapusan stock dan dapat dibiayakan di PPh 25 badan senilai HPP.

  • teddy21

    Member
    7 May 2008 at 9:03 am

    Thanks rekan2
    Saya sudah membuat Daftar Pemusnahan Barang BS, Selanjutnya bagaimana saya harus mengeluarkan BS tersebut dari stock baik? Apakah tetap saya terbitkan FP dengan nilai DPP = nol sebagai bukti? Soalnya kalau di telusuri dari pembelian-penjualan=stock, dan jika BS dikeluarkan dari stock tanpa pembuktian bukankah nanti akan tidak balance?

Viewing 1 - 9 of 9 replies

Original Post
0 of 0 posts June 2018
Now