Ortax Forums Lain-lain Kasus Gayus

  • Kasus Gayus

     nusa updated 12 years, 1 month ago 32 Members · 49 Posts
  • Robby2009

    Member
    26 March 2010 at 8:28 am
  • Robby2009

    Member
    26 March 2010 at 8:28 am

    Apakah pelajaran yg dapat dipetik dari kasus yg sedang ramaikan dibicarakan saat ini.

  • budisasongko

    Member
    26 March 2010 at 9:41 am

    Rekan Robby, Ada Statement dari Umar Bin khatob, periksa dirimu sebelum periksa org lain, bersihkan dirimu sebelum korek org lain, selalu ber mawas dirilah kalian agar slalu ada penimbangan antara amal buruk dan perbuatan baik, Lembaga ini punya kesempatan untuk berbenah yg lbh baik,trims

    salam

  • Robby2009

    Member
    26 March 2010 at 12:43 pm
    Originaly posted by budisasongko:

    periksa dirimu sebelum periksa org lain, bersihkan dirimu sebelum korek org lain, selalu ber mawas dirilah kalian agar slalu ada penimbangan antara amal buruk dan perbuatan baik

    Trims rekan budisasongko, ini beberapa pelajaran yg dapat kita petik. Mari kita bersihkan diri kita dan koreksi kesalahan kita masing-masing.

  • cahbagus

    Member
    26 March 2010 at 3:06 pm
    Originaly posted by budisasongko:

    periksa dirimu sebelum periksa org lain, bersihkan dirimu sebelum korek org lain, selalu ber mawas dirilah kalian agar slalu ada penimbangan antara amal buruk dan perbuatan baik, Lembaga ini punya kesempatan untuk berbenah yg lbh baik

    Rekan Budi,

    Saat ini kasus Gayus Tambunan benar2 menjadi sorotan nasional..saya yakin diluaran sana masih banyak 'Gayus' lain yang masih beraksi.
    Padahal kalo ditilik dari perbaikan sistem, dari remunerasi misalnya, seorang Gayus yang pangkat IIIA dikabarkan sudah berpenghasilan 12.1 juta per bulan…

    Lantas apa yang kurang diberikan oleh negara kepada yg bersangkutan..
    Ini masalah sistem dan moral lingkungan yang harus benar2 diperbaiki..
    Tarif pajak yg ditarik dari rakyat sudah sedemikian tinggi..masak iya sih aparat masih gak sadar2…!!!

  • Albert

    Member
    26 March 2010 at 3:09 pm

    yang namanya manusia itu pasti ngga ada puasnya.

  • yeko

    Member
    26 March 2010 at 3:38 pm

    1. yang namanya markus itu kan prinsipnya calo juga.. asal ada demand, pasti muncul supply. karena banyak WP yang kepingin bayar pajaknya lebih kecil dengan cara2 instan, makanya banyak juga muncul "orang dalam" yang menawarkan jasa..
    2. pengawasan intern dan ekstern atas 'potensi' penerimaan negara (uangnya belum masuk ke kas negara) memang sangat minim dan susah pendeteksiannya
    3. dalil ilmu politik nomor satu: "power tends to corrupt", memang terbukti.. godaan untuk menyalahgunakan jabatan semakin bertambah besar..
    4. jadi ya semuanya emang kembali ke akhlak masing-masing pribadi fiskus.. apakah lebih milih bahagia di dunia selama masa kerja 30 tahun.. atau milih bahagia di akhirat selama 30 trilyun tahun.. karena di akhirat penghapusan dosa atas pencurian uang rakyat cuma bisa dilakukan dengan meminta maaf ke masing-masing 300 juta (?) penduduk indonesia..

  • Pringgadani

    Member
    26 March 2010 at 5:55 pm

    wah,,,serem juga nih rekan yeko…. tapi saya sepakat tuh…. seluruh rakyat indonesia bakal menuntut dia di akhirat nanti….

    🙂

  • budisasongko

    Member
    26 March 2010 at 6:46 pm

    Betul rekan, pajak dijaman rasul mungkin hingga khalifah tidak dikenal, yg ada adalah ZAKAT ini anjuran wajib. Tapi dizaman Rasul hingga khalifah hasil pajak 2,5%dapat membuat makmur rakyatnya.Karena yg narik amanah n takut ancaman akhirat, sehingga rakyatpun dng ikhlas dan sadar bahkan yg bayar zakatpun lebih 2,5%. Apa yg salah kita hari ini rekan Ortax, ayo instropeksi diri.

    salamkompak

  • Robby2009

    Member
    26 March 2010 at 11:44 pm

    Terima kasih banyak rekan-rekan semua, karena ini adalah forum diskusi, maka mohon masukan dari rekan-rekan yg lain. Saya tidak bermaksud memancing ataupun memprovokasi siapapun, tujuan saya semata-mata adalah utk mencari pelajaran/hikmah ataupun masukan sebanyak-banyaknya. Dengan harapan agar forum diskusi ortax ini juga dapat memberikan saran perbaikan untuk kita semua, untuk aparat pajak, utk WP dan utk bangsa kita. Karena sahabat sejati adalah yg menunjukkan kesalahan kita.

  • meinme

    Member
    27 March 2010 at 8:58 am

    setiap bidang pasti ada model orang ky gayus gini..
    smoga kita bukan termasuk diantaranya..

    just said, profesionalisme itu mahal..

    smoga masyarakat masih tetap membayar pajak dan tidak terpengaruh oleh group FB boikot pajak..

  • Robby2009

    Member
    27 March 2010 at 9:01 am
    Originaly posted by meinme:

    setiap bidang pasti ada model orang ky gayus gini..
    smoga kita bukan termasuk diantaranya..

    Amin..

    Originaly posted by meinme:

    smoga masyarakat masih tetap membayar pajak dan tidak terpengaruh oleh group FB boikot pajak..

    Kewajiban harus ditunaikan.

  • milanello

    Member
    27 March 2010 at 11:51 am

    Saya pribadi tdk melihat keterkaitan kasus Gayus dg boikot pajak. Saya rasa org2 yg ikut grup itu memang sudah antipati dg pajak..

  • mcenzie

    Member
    28 March 2010 at 3:36 pm

    terkait dengan slogan Lunasi Pajaknya, Awasi Penggunaannya, sampai saat ini DJP masih sibuk dengan melengkapi segala perangkat yang mensupport slogan Awasi Pajaknya, namun apakah DJP sudah mengeluarkan perangkat yang dapat dipergunakan masyarakat untuk mengawasi penggunaannya?

  • iskandarz

    Member
    28 March 2010 at 4:03 pm

    inget kata bang napi, he3x… rekan2, bayar ke bank atau tempat sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan perjakan yang ditunjuk ya, jangan ke pegawai pajak, kasihan mereka…

Viewing 1 - 15 of 49 replies

Original Post
0 of 0 posts June 2018
Now