Ortax Forums Lain-lain Hari Gini masih DIPALAK KPP?!?!?!

  • Hari Gini masih DIPALAK KPP?!?!?!

     surjono updated 13 years, 10 months ago 7 Members · 10 Posts
  • surjono

    Member
    21 June 2008 at 5:45 pm

    ceritanya begini.. saya mendampingi dan memberikan saran tentang perpajakan kepada teman saya yang sedang mau mengurus NPWP dan NPPKP di KPP Taman Sari 1 di daerah Hayam Wuruk.. nah setelah proses mendapatkan NPWP dan NPPKP selesai ( walaupun agak dipersulit ) muncul masalah ketika PT teman saya mendapatkan telepon dari AR yang bersangkutan.. AR tersebut meminta tanda "terima kasih" dan AR tersebut mengucapkan kata2 seperti " ya kita tahu sama tahu lah kan ada tanda terima kasih" walah saya sampai kaget ketika diberitahukan… baru jadi PKP beberapa hari di KPP tersebut tapi temen saya sudah "dipalak?" masih ada saja AR seperti itu..!!! padahal KPP tersebut sudah Pratama.. ya teman-teman apakah pernah mengalami pengalaman seperti yang dialami teman saya? tapi yang saya denger seh sekarang AR tersebut sudah
    "diam dan tidak meminta lagi" karena permintaan tersebut tidak digubris oleh teman saya, tapi teman saya merasa kesusahan dan direpotkan karena masalah tersebut tentunya sangat menganggu…

  • surjono

    Member
    21 June 2008 at 5:45 pm
  • Bembo

    Member
    21 June 2008 at 9:34 pm

    bagus itu, y kita harus realistis ngberantas yg ky "gitu2" smp k akar2ny bukan perkara mudah..tp dengan tidak menggubris itu sudah cukup membantu. kalau msi rewel laporin ke atasanny aja dulu,soalny kadang2 yg ky gt di atasny uda bener tp di bawah ms ada oknum…biar bosny aja yg ksi tegoran.

  • haryanto

    Member
    25 June 2008 at 9:12 am

    Teman-teman menghadapi gitu kalau bisa kita jebak Oknum KPP yg nakal coba kita lakukan misalkan merekam pembicaraan ataupun cara lainnya. Setelah itu kita laporkan ke DJP pusat disana ada bagian mengenai oknum nakal,..saya lupa bagian apa. kalau memang ada yang benar butuh tahu dengan siapa dan bagian apa saya akan coba cari tahu karena saya pernah ngalami hal itu tetapi masalahnya bukan di palak KPP tetapi masalahnya orang KPP ngomongnya kasar. Dan rasanya mau saya maki2 balik waktu itu. Cuma saya urungkan niat dan berpikir kalau sikapnya begitu lagi lain kali akan saya jebak dan laporkan ke DJP Pusat.
    Hari Gini, WP gak perlu takut lagi dengan KPP jika WP dalam posisi benar. Kita jangan mau di tekan ama Oknum KPP yang tidak bertanggung jawab dan tidak tahu etika dalam memberikan pelayanan.

  • abinzz

    Member
    25 June 2008 at 9:54 am

    wah deket kantor ane tuh pak, surjono..
    tapi AR saya di KPP Pratama gk nakal gitu kok 😀 baek malah suka bayarin saya makan siang :p hohoho!!..
    mending pindah wilayah (pindah posisi kantor) pak surjono,
    kalo AR kantor tsb saja awalnya kayak gitu (gk harmonis) "next" bukan gk mungkin ada sakit hati yang akan membahayakan perusahaan tersebut (istilahnya "di-usil-in"). yah usul saya sama seperti usul pak bembor,
    lapor ke-atasannya aja secara personal aja pak kasihan masa depanya kalo 1 kantor tahu bisa frustasi dia.. kalo atasanya "ngaco juga" gampang…
    CATET NIPnya, Jabatan + Kantor Pajaknya ke "Kring Pajak"
    kurang Puas tulis di suara pembaca Surat kabar!!.. kali2x di Baca Orang KPK 😀
    Piss,,

  • wuriant

    Member
    25 June 2008 at 11:24 am

    berantas aja yang kayak gitu mah! kalo ada bukti mah laporin aja.
    ada kode etik, jangan takut.

  • haryanto

    Member
    26 June 2008 at 5:49 pm

    Benarr sekaliiii sipp

  • asma

    Member
    27 June 2008 at 2:10 pm

    kalo di ktr sy sich di kpp madya medan, malah kanwil nya ngasi no hp pribadi buat ngelaporin, AR2 yg masih nakal . padahal salary mereka uda cukup gede lho, but kog masih kurang juga ya, amit-amiiit…

  • Onorus

    Member
    27 June 2008 at 4:49 pm

    Laporkan aja ke KITSDA..seperti cerita berikut (dpt email dr AR sy) :

    (Based on True Story- semua nama adalah bukan nama yang sebenarnya)

    Kirun, pegawai seksi pelayanan KPP Pratama ABC, berbunga-bunga ketika dua orang yang merupakan kurir PT. B mengantarkan amplop pesanannya sebagai imbalan atas jerih payahnya mempercepat proses NPWP Wajib Pajak. Lumayan, satu juta rupiah bisa buat melunasi tagihan Kartu Kreditnya yang sudah beberapa kali menunggak. Dia sengaja tidak membuka amplop tersebut, maklum kantor pajak-nya sudah modern, jadi harus pinter-pinter, kalau gak bisa gawat…nih!! Pas dia buka di tempat yang aman, mukanya memerah, keringat dingin bercucuran, “wahh.. gawat!!” pikirnya. Dia masih belum bisa percaya, ternyata isi amplop tersebut adalah Surat Panggilan dari KITSDA.

    Penasaran? Ceritanya begini :

    Pagi itu, Pak Har, pengurus PT. B mengajukan permohonan NPWP di KPP Pratama ABC, dan bertemulah dia dengan Si Kirun, petugas Seksi Pelayanan. Sedikit banyak Pak Har sudah tahu tentang reformasi dan modernisasi administrasi perpajakan, makanya Pak Har sangat terkejut, ketika Kirun berntanya, “Bapak pengin dicepetin atau biasa, biasa saja?. Kalau biasa saja ya bisa lama prosesnya…!!” Dalam hatinya dia berfikir, “Ah, ternyata bohong-bohongan belaka, katanya orang pajak ndak boleh terima duit lagi, katanya sudah modern, apa kata dunia?”. Setelah berpikir sejenak, Pak Har balik bertanya, “ Kalau pengin cepet gimana pak?” Sambil tengak-tengok ke arah teman-temannya, Si Kirun berbisik, “Begini, bapak suruh Bos Bapak telpon ke saya (sambil memberikan nomor telephone), tapi jangan tahu siapa-siapa ya, tanyakan ke Bos-nya berapa dia mau memberi tanda terimakasih? Dijamin sehari NPWP bapak kelar…!! (Padahal kata Bu Menteri kan NPWP 8 jam selesai, tanpa biaya ya??)
    Pak Har akhirnya pulang, sambil berpikir keras…. Ke mana ya dia mau mengadu? Akhirnya dia menelpon seorang teman baiknya, Amin, yang juga pegawai pajak di KPP lain. Bener saja, si Amin ternyata sudah modern, dia menyarankan Pak Har – “Bapak lapor saja ke KITSDA, sekarang sudah oke kok kita, pasti di tindak lanjuti!!” Dengan niat pengin ikut memperbaiki DJP, (juga Indonesia), pak Har akhirnya menelpon KITSDA….

    Pada hari itu juga Pak Har diundang ke KITSDA. Menurut KITSDA, pegawai ini memang perlu dilakukan pembinaan… sehingga disusunlah strategi… Pak Har, menghubungi Kirun didepan Pak Herman (petugas KITSDA yang ditunjuk menangani kasus ini). Dan terekamlah pembicaraan mereka, mereka berdua sepakat atas “biaya mempercepat NPWP” sebesar Rp. 1 juta, dan akan diserahkan di daerah sekitar kantor.

    Dan pada hari yang ditentukan kurir pak Har berangkat menemui Kirun, didampingi oleh Pak Herman (petugas KITSDA) untuk menyerahkan amplop yang isinya bukan uang 1 juta, melainkan Surat Panggilan karena diduga melakukan pelanggaran Kode Etik… Surat tersebut ditembuskan kepada Kepala KPP-nya.

    Wah… Kirun..Kirun, bukannya lunas tagihan kartu kreditnya, malah bisa-bisa kena sanksi pemotongan TKPKN…. Lagian hari gini, masih minta uang untuk NPWP, Apa Kata Dunia?

    (Kasus ini sedang dalam proses di KITSDA).

  • surjono

    Member
    4 July 2008 at 1:25 am

    hahaha lucu juga tuh cerita pak onorus hehehe

    iya biar tau rasa dah petugas KPP kayak gitu ya hehehe
    heran loh saya, padahal setau saya gaji yang diterima oleh petugas "sekelas" AR kan uda sangat amat lumayan.. tapi kenapa masih ada aja ya petugas KPP bermental tempe kayak gitu? apa gaji gede yang diterimanya itu cuma cukup buat beli tempe jadi dia bermental tempe? ahahaa

    tapi banyak juga petugas KPP yang baik dan ramah, saya juga banyak teman AR di beberapa KPP dan di Dirjen Pajak, baik2 semua kok dan begitu saya cerita hal ini mereka serempak minta 1 hal sama saya gni " Sebutkan nama lengkap orang tersebut!!!" hahaha jadi petugas pajak yang bersih pasti gerah dengan tindak petugas2 yang nakal2 seperti cerita2 nyata diatas ya teman2

Viewing 1 - 10 of 10 replies

Original Post
0 of 0 posts June 2018
Now